Labels

Alang2 Singgah Follow La

Tulis Nama Atas Batoo

Friday, September 17, 2010

Ntahaphapantah - 2 ~ Hidup Jalan Terus

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum
Salam Dari Raja Beloot


          Senang rasanya aku melihat masih ada orang sudi lawat ‘kerajaan’ baru aku yang tak seberapa ini. Terima kasih pada yang sudi jadi peminat Blog Si Beloot di facebook. Walaupun masih lagi terasa kehilangan blog yang lama dulu namun aku tak mampu nak janjikan yang terhebat, tapi kalau boleh aku akan buat yang terbaik. Andai ada apa-apa komen bolehlah kiranya di titipkan…

         Hidup Jalan Terus…. sehari dua kita bercerita pasal kematian tragis seorang usahawan. Apabila ada kematian berlaku, inilah antara ayat standard yang akan diucapkan antara satu sama lain, khususnya kepada mereka yang mempunyai kaitan rapat dengan orang yang telah meninggal dunia.
“Sabarlah.. walaumacamanapun, kehidupan mesti diteruskan. Yang pergi tetap pergi, kita yang hidup mesti meneruskan kehidupan..”
         Secara umumnya, tiada yang salah tentang kenyataan itu. Ia salah satu bentuk ayat kita memberi semangat kepada mereka yang terlalu bersedih dengan kehilangan orang yang dikasihi. Kadang-kadang manusia begitu lemah dan longlai menghadapi kenyataan musibah yang menimpanya apatah lagi kehilangan mereka yang tersayang. Jadi keluarlah kenyataan seumpama ini. Hidup mesti diteruskan.. Ya tapi kehidupan yang bagaimana?

          Meneruskan kehidupan caca marba, maksiat, ingkar perintah Allah SWT? Tudung yang menutup kepala hanya saat menziarah mayat yang terbujur. Namun keluar saja dari zon sedih itu, ia kembali meneruskan kehidupan asalnya. Waktu sedih pula hanya sehari dua. Kemudian ia kembali gelak ketawa dalam maksiatnya, hiburan melampau dan hidup penuh kepalsuan dan kepura-puraan, kerja-kerja mungkar dan fasik tidak berkesudahan. Langsung tiada penyesalan dan kesungguhan untuk berubah. Kemudian berlaku lagi kematian. Ayat dan ungkapan yang sama diulang. “Hidup mesti diteruskan..” (Baca : Teruskan dengan maksiat macam biasa).

          Kata Ust Dato’ Ismail Kamus : 
“Jangan menjadi seperti anak ayam yang dijual di pasar. Seekor demi seekor diambil dan dijual oleh penjualnya. Kata anak ayam yang tinggal : “Dia saja kena, kita tak kena..” Lama-lama habis ayam sebakul”.
          Cukuplah kalau kita bayangkan mayat yang terbujur itu adalah diri kita sendiri. Janganlah dipermain-mainkan ungkapan ‘hidup mesti diteruskan’ itu. Kenyataan ini tidak saya khususkan kepada orang tertentu. Namun semua kita harus mengambil pengajaran. Bukankah kematian itu satu pengajaran yang sangat berguna?

No comments:

Post a Comment

Layan Tiub Awak

Loading...
Related Posts with Thumbnails


I changed my font at scrappinblogs.blogspot.com